Jumat, 30 Desember 2011

unexpected


·         Dulu, sering banget ngarep kalo ada cowok yang ngegalauin aku. Sekarang terkabul, eh aku malah ikutan galau juga -_-

·         Dulu, sering banget ngarep kalo ada cowok yang bikin sebuah cerita tentang kehidupannya yang nyangkut pautin aku di dalemnya. Sekarang terkabul,  eh aku malah bingung dredeg gak karuan -_-

·         Dulu, sering banget ngarep kalo ada cowok yang bikin twit atau status tentang aku. Sekarang terkabul, eh malah masih gak percaya kalo emang beneran buat aku -_-

·         Dulu, sering banget ngarep kalo cowok yang aku suka sms aku duluan. Sekarang terkabul, eh malah gaguk gak tau mau mbales apa -_-
Aw man! ~(o_o)~

Selasa, 27 Desember 2011

BODOH


Aku masih mengingat jelas mimpiku malam ini. Tidak, bukan mimpi konyol seperti biasanya, syukurlah. Setidaknya mimpiku ini membawaku berpikir akan dirinya. Memimpikan seseorang yang bahkan aku tidak mengenalnya. Siapakah dia? Siapa? Mengapa dia membuatku tiba tiba memimpikannya.  Bahkan mengobrol dengannya pun aku rasa tak pernah. Ah tidak, pernah, aku pernah berbicara dengannya, yah itupun hanya obrolan kecil yang tak begitu penting. Aah aku masih ingat pembicaraan itu --

Di suatu pagi, ketika semua anak yang gagal check lock mengantri untuk menulis absen di buku absen ruang waka. Aku datang dengan sepucuk surat ijin. Aku melihat seorang anak laki-laki. Ya, itu dia. Satu-satunya anak yang ada di tempat itu yang aku tau, satu kelas dengan anak yang suratnya sedang aku pegang saat ini.

“hey”
“ya?”
“satu kelas sama yuanita kan?”
“iya, kenapa?”
“boleh nitip surat ijinnya dia gak?”
“boleh. Yuanita kenapa?”
“err sakit. Makasih yaa”
“yoi”

Ya, aku mungkin mengenalnya. Hanya saja aku belum mengenal hatinya. Bukankah begitu?

Jam berapa sekarang? Jam 1 pagi. Malam ini, teman temanku berangkat studytour. Sayang aku nggak ikut. Selain karena pertama, malas. Kedua, gapunya duit. Ketiga, gak dikasih ijin sama ortu. Padahal kalo aku ikut, aku udah mikir ntar bakal cari info soal fakultas kedokteran atau perfilman, sama sastra hehe. Tapi semuanya hancur berantakan gara-gara omongannya ayahku, “kalo kamu mau nentuin tujuan ke fakultas mana ntar, gak pakek ikut studytour kan bisa, sekarang itu ada internet, blaaa blaaa blaaa”
Oke. Lupakan.

Muter muter kamar nyari hapeku ada dimana. Aku menemukannya terogok di lantai. jatoh -- ah, malang nasib hapeku ini. 12 new messages. Banyak -_- sapa aja yang sms nih. Aku buka satu per satu. Satupun tak ada sms yang aku balas kecuali sms dari kakak. Sms pamitan kalo dia mau berangkat studytour. Hm

Akhirnya buka twitter sambil smsan sama kakak, yang notabene lagi di perjalanan. Ngakak dewean tengah malem pas mbaca TL nya @WowSalahGaul sama @rudyculouz . sampek sebuah suara radak setengah teriak terdengar dari kamar ayahku,” nadiiaaaa udah malem, laptop matikaan! Tidoooor!”
Oke itu bel untuk off. Matiin laptop. Gelap gelapan di ruang tengah. Daripada nyari masalah tengah malem gini, mending…….nonton tv ajah :D

Bosan bosan. Aku merasakan kebosanan yang luar biasa. Memikirkan bagaimana teman-temanku sedang bersenang senang, menari-nari dan tertawa tawa dalam rombongan bis yang membawa mereka pergi jauh keluar kota ini. Aku masih bingung atas alasanku membatalkan liburanku sendiri. Padahal kalau dipikir pikir, seenggaknya kan aku ada kegiatan ndek sana. Lah disini ngapain? Ndekem di kamar. Galaaauu. Galaauu.
Nonton film. Judulnya 16 wishes. Nyeritain seorang cewek yang punya 16 harapan dan semua harapan itu terwujud di ulang tahunnya yang ke 16. Filmnya berakhir bahagia. Amanat dari sutradaranya itu, kita boleh punya banyak harapan, dari harapan yang nggak mungkin, harapan yang aneh sampek harapan yang ajaib itu boleh boleh aja. Tapi kita harus hati hati sama harapan kita sendiri, karena bisa saja, harapan itu nggak baik buat kehidupan kita di masa mendatang. Dan itu membuatku menata ulang semua harapanku. Kita terwujud gak ya, kan ulang tahunku yang ke enam belas masih tahun depan :p


Aku sudah melakukan hal tergoblok sepanjang sejarah. Ini memang akunya yang bego atau err aku gak sengaja ngomong saking galaunya. Galau tok. Kalo gini jadi inget smsnya ulung.
 ‘galau kok tiap hari nat. galau kok sering seh’
Sapa juga seh yang mau galau lung? Aku lo gak mau galau. Romoro ae galau galau dewe. Maaf ya aku gak pernah jelaas hiks -_-


Rabu, 21 Desember 2011

F.A.I.R.Y.T.A.L.E

Message sent.
“……..? ouch”
“duh sorii kak salah kirim”
“ouch salam kirim”
“kepencet kak kepencet”
“aww …… --”
“kenapa kak? Ada apa dengan ………?”
“aww -- ada apa dengan ……..?#kamu dulu”
“enggak gak ada apa apa. Cuma  pengen tau aja”
“haha kamu suka sama …….. ta dek?”
“eerrr enggak. Cuma terpesona aja,”
“jah terpesona kenapa dek?”
“gatau. Pas pertama ngeliat dia, aku langsung terpesona :p padahal lo aku gak kenal dia padahal. Lagian dia kalo ngeliat aku sampek segitunya, kaya yang ngeliat benda langka gitu. Aku kan risih kalo diliatin model begituan kak, kaya aku yang freak aja. Persis gasana wes cara ngeliatnya --”


Pagi yang suram. Hari ini hari keberapa ujian ya? Gelap gelap.

Dan cerita dimulai…
Bukannya aku sengaja buat dateng ke koridor ruang ujian kelasnya. Tapi karena aku masih bermasalah, atau tepatnya masih sedikiiit sakit hati atas perlakuan dan perkataan dua teman sekelasku yang tajam menusuk nusukku. Kakiku melangkah mantap menapaki anak tangga demi anak tangga. Gak ada niatan ini, beneran suer, tapi gatau kenapa pas aku lewat koridor ini, tiba tiba aku macet disana dan, ya aku ikutan nimbrung sama semua percakapan mereka.

Aku sedang tertawa tawa bersama temanku saat beberapa anak lewat di depan kami. Dan……salah satu diantaranya adalah dia. Kenapa sih dia jalannya mbungkuk celingukan gitu pas lewat ndek depanku? Uangnya jatoh kali yaa, aku gak tau -_- tapi pas ngeliat aku pas jangan jangan. Pas jangan jangan dia mikir, anak mana katanya kok tiba tiba terdampar di depan ruang ujiannya terus ikutan belajar bareng sama temen temen satu kelasnya.


Aku segera meninggalkan lembar jawabanku diatas meja dan menyeret keluar tasku. Sebenernya gak begitu yakin sih sama jawabannya. Soalnya aku gak pernah bisa yang namanya ‘bahasa’. Jangankan bahasa inggris, bahasa Indonesia aja sering dapet jelek, apalagi ini disuruh ngadepin ESP yang hawanya suram, tambah gak ngerti apa apa aku. Jadi intinya, saya cepet cepet cabut dari ruang ujian soalnya munek ngeliatin soal soal ESP.

Aku berjalan melewati laboratorium kimia. Belok kiri dan tarrraaaa aku tiba tiba nimbrung bersama mereka untuk kedua kalinya. Aku udah ngerasa nyamaan banget sama kelas ini, sama semua anak-anaknya yang bisa menerima kehadiranku.