Sabtu, 28 Januari 2012

abcdefghijKETEMUGASANAlmnopqrstuvwxyz

27 Januari 2012

Panas. Siang ini terasa sangat panas sekali -__- Aku enggan keluar. Malas. Bukannya nggak mau pulang, tapi derik sepoi angin dingin dari AC laboratorium komputer ini membuatku ingin tetap disini, membangun tenda dan hidup di dalamnya *sarap-_- saking sejuknya mungkin ya. Sangat sejuk jika dibandingkan dengan kobaran panas matahari yang menjilat jilat bumi di luar ruangan ini.

Beberapa anak MPK terlihat berlalu lalang di depan pintu. ‘ah ya, ada RPJ’ aku lupa hehe. Ya, ya, ya RPJ, Rapat Pertanggung Jawaban, begitukah? Yah semacam evaluasi yang dilakukan MPK terhadap OSIS. Aku bukan anak OSIS, bukan pula anak MPK. Tapi masih aja hobi ikut campur urusan mereka hehe-_-v

Sebuah kerugian besar apabila OSIS maupun MPK menerima tidak diriku sebagai anggota mereka. Tapi, sebuah kesalahan besar pula apabila mereka menerimaku sebagai anggota mereka. Jah. HAHA maaf deh-_-v aku ini rada selewengan anaknya, super duper moody dan gak bertanggungjawab blas-_- aku hanya seorang siswa biasa yang tak punya satu kekurangan, yaitu tidak punya kelebihan *hash-_- *abaikan

Aku melihat arloji di tanganku. Sudah jam 11 siang. Aku ada janji ketemuan sama temen temen smp. Aku melempar pandangan ke seluruh ruangan. Bayu kemana? Katanya mau nebengin aku? Sialan, gak lucu kalo aku ditinggalin-_-

Terpaksa aku melangkah keluar dari laboratorium. Aw man! Panas! Apa ini gara gara apa wes namanya, badai matahari? Begitu besarnya pengaruh matahari terhadap system tata surya, terutama terhadap bumi. Tiba tiba kepikiran, kapan ya aku bisa seperti matahari? *mak jleb *abaikan. Aah, jangan jangan kiamat jadwalnya maju jadi bulan ini bukan lagi desember kaya yang selama ini diisukan. Fuuuh-_- gilak panasnya gak ketulungan, gimana kabar neraka nih? Baik baik aja nggak yaa. Jangan jangan neraka bocor lagi, butuh tukang ledeng kah? *sarap *abaikan

Tiba tiba berharap hari ini gempa dahsyat 23 skala Richter. Smasa hancur dan ‘anak itu’ kejebak di ruang kesenian dan…. mati. Wooops. Jangan dianggap serius. Barusan cuma ngekhayal kok. Aku nggak bener bener berharap dia mati. Suer--v bercanda yang barusaaan. Ini hanya sekedar imajinasi seorang anak yang desperate. Terkadang orang patah hati tu, IQ nya bisa langsung jadi jongkok dan berharap lupa ingatan saat itu juga dan pengen ngebunuh siapa aja yang ada di depannya. Aaah~ untungnya aku nggak sampek separah itu. Eeh syeklah. Sapa juga yang lagi patah hati? Aku kan gak lagi patah hati-_-

Pernah ngalamin gak? Saat saat dimana kamu lagi menggalauin seseorang yang sebenernya nggak jelas dia suka apa enggak sama kamu dan tiba tiba kamu ketemu seseorang yang pernah mengisi hatimu. Dari yang galau jadi makin gualauuu~ aah. Aku ngalamin itu sekarang HAHA. 

Sempet mikir sih, apa sebaiknya aku kembali sama masa laluku itu? Atau menetapkan hati pada yang satu ini. Eaaa padahal dua-duanya sama sama nggak jelas sekarang. Woi lo ngerti galau gak? gue galau sekarang-_- nggalauin sesuatu yang nggak jelas. Oouh it’s sooooouw funny :D

Disini, kembali, kau hadirkan ingatan yang seharusnya ku lupakan..

Kamu dulu, kamu sekarang, sama aja.. tetep ganteng tetep keren dan aku sukaaaa. Ya Allah, kamu tambah kereen, tambah tinggi ya Allah tambah cuaakep :* seingetku dulu tinggi kita sama kan ya? Sekarang kamu kurang lebih sejengkal lebih tinggi dari aku. Aku membatu melihatmu. Panas terik matahari yang tadi membakar kok rasanya berubah sejuk, kayanya Allah merintahin panasnya berubah jadi dingin kaya di ceritanya nabi Ibrahim pas dibakar. Ya Allah. Subhanallah, betapa cakepnya makhluk ciptaanmu yang ada di depanku saat ini :’)

APA? ADA APA INI? APA AKU MASIH NGAREPIN KAMU?

Fiiiuh, aku masih mau kamu. Aku masih nyimpen rasa ini buat kamu. Masih tersimpan rapi, membeku bersama kristal kristal cinta, disini, di hatiku :)

Kamu yang ngebuat aku suka sama dia, nggak sadar ya kenapa aku suka dia? Karena dia mirip kamuu hehe. Mulai dari ketawanya, jahilnya, senyumnya, gokilnya, semuanyaa. Dan lagi, cara dia ngeliat aku itu loh, ngebuat aku ngerasa kalo bukan dia yang lagi ngeliat aku, tapi kamu *aw aw aku ngerasa kamulah yang ngeliat aku. Mata kalian samaaa, ya Allah..

Aku nggak tau aku suka sama siapa sekarang. Kamu, atau dia. Hah. Karena setelah ketemu kamu lagi, setelah sekian lama nggak ketemu bikin aku mikir kalo aku ini jahat. Kenapa? Karena awal mula aku suka dia adalah dia mirip kamu. Someone like you. Lalu andaikan jika dia tidak mirip denganmu, akankah aku akan suka padanya? Ntahlah~ sepertinya.... aku tidak tau.

Ketemu kamu bikin aku hampir nangis saking senengnya. Aku masih nggak percaya, cowok yang saat ini berdiri di depanku ini adalah orang yang dulu sudah seperti bintang di hatiku. Bersinar terang banget. Seseorang yang membuat aku bersemangat berangkat ke sekolah. Aku masih nggak percaya, aku megang tanganmu, aku ngobrol sama kamu, aku bercanda sama kamu. Dulu, itu adalah sesuatu yang bakal impossible banget buat kita lakuin. Tapi sekarang? Rasanya kaya terbang nembus langit lapis ke delapan dan tanpa kendaraan buroq pas aku tau aku bisa ngobrol berdua sama kamu di tengah ingar bingar temen temen lama. Pengen meluk kamu deh rasanya :)

Ngenes adalah saat kamu lagi ngobrol berdua sama seseorang yang suangat spesial dan tiba tiba ada temen kamu yang ngegangguin kalian, bikin kalian jadi salting dan mbuyarin suasana candle light dinner yang udah kalian bikin. KAMVREEET! AAAaaaAAA *komat kamit meso* perusak suasana! Tito megelii! Kan nggak bisa setiap hari aku kaya gini sama gasana-_- sialan tito sialan! *lempar golok linggis kunci inggris paku palu cangkul* aah sumpaah-_-

Jika hidup harus berputar, biarlah berputar, akan ada harapan sekali lagi, seperti dulu, sekali lagi, seperti dulu..
  
Gara gara hari ini, aku tiba tiba berhenti melangkah dan menengok ke belakang. Terjepit diantara masa kini dan masa lalu. Aw man! Soimaah banget >< hayoo mau milik yang mana hayooo. Galauw galauuw haha

Sesuatu banget deh bisa ketemu lagi, di waktu yang berbeda, suasana yang berbeda, tetapi masih dengan rasa yang sama.. :)