Kamis, 07 Februari 2013

(nggak) termotivasi


“untuk merasakan enak, maka harus tidak enak dulu. Tidak mood, tidak semangat, dan lain-lain adalah sarana untuk melatih kita kuat dan menjadi besar. Kalau menyerah, ya, kita hanya sampai disitu. Semua impian kita akan buyar. Kita akan menjadi pecundang yang akan dicibir banyak orang”

“cobaan hanya akan diberikan pada orang yang mau naik kelas. Kalau mulus, berarti tidak ada rencana Allah untuk menaikkan orang itu”

“jika ingin mengubah dunia, maka ubahlah dari dirimu sendiri”

Buku “Handbook of Winda Iriani” ini nyeritain tentang seorang Winda, anak dari orang kurang mampu dari SMAN 1 Tenggarang, Bondowoso yang berhasil tembus ITB. Ya jadi si Winda ini ngebukuin perjuangannya hingga dia bisa jadi mahasiswa universitas yang lambangnya gajah yang punya tangan empat itu. tujuannya si Winda bikin buku ini sih buat memotivasi sekaligus nyemangatin orang lain.. Terlepas dari beberapa quotes-quotes yang lumayan memotivasi, tapi ya, setelah ngebaca buku ini, justru bikin gue hilang semangat. Alasannya itu banyaaak...


Pertama, si Winda ini selalu peringkat 1 parallel di sekolahnya. Aw man. Boro boro gue peringkat 1 parallel, peringkat 1 kelas aja belum pernah ngerasain -_-

Kedua, di buku ini diceritain kalo orang tua sama gurunya sepenuhnya ngedukung Winda buat masuk ITB. Lah gue, jangankan didukung, disemangatin aja enggak -_-

Ketiga, si Winda cerita kalo masuk ITB jalur beasiswa itu rata-rata IQ-nya 130. Apatakgileh. IQ-ku aja rata-rata atas doang, mentok di 111, dan kayaknya susah amat buat nyentuh angka 130. Si Winda yang selalu peringkat 1 parallel aja nggak kena, lah gimana gue coba? Dibanyangin aja udah mules ini perut. Sedih.

Keempat, Winda juga cerita kalo masa TPB (Tahap Persiapan Bersama) itu susah banget materinya. Kan kalo di ITB itu, sebelum mahasiswa baru bisa ‘mencicipi’ jurusan idamannya, mereka harus digodok dulu dalam satu fakultas untuk belajar ulang materi-materi basic science yang udah disetarakan sama materi-materi universitas ternama dunia kaya MIT, Havard, Oxford, dll. Tahap TPB ini berlangsung selama satu tahun, intinya ya sampe mereka bener-bener pantes buat masuk jurusan yang mereka pengen. Nantinya pas penjurusan juga ada seleksi lagi. ya anggepannya kaya SMA gitulah, pas kelas X-nya umum, nanti pas naik ke kelas XI ada tes penjurusan. Mirip-miriplah, tapi tentu aja lebih berat pas kuliah. Nah, si Winda yang waktu SMA langganan dapet nilai-nilai prefect, lah di TPB ini dia justru tenggelam diantara ratusan mahasiswa-mahasiswa pinter lainnya. Dia bilang kalo dia itu kaya butiran debu. Dia aja butiran debu, lah gue? Apa? Butiran lempung? Makin parah aja. Dia cerita kalo banyak mahasiswa yang pas masa TPB ini banyak yang nggak kuat. Di masa TPB ini juga banyak dijatuhkan D.O. jadi kalo nggak pantes ya di D.O.

Kelima, ITB memang menyediakan begitu banyak beasiswa. Beasiswanya juga macem-macem sesuai kebutuhan. Jadi kalo nggak punya biaya, nggak perlu takut masuk ITB, soalnya biaya kuliah sama biaya hidupmu bakal terjamin min min min kalo kamu ikutan beasiswa. Ya tapi.... kalo kamu kena beasiswa, dan lembaga yang ngasih kamu beasiswa itu, misalnya pertamina, bakal ngadain pertemuan-pertemuan kaya silaturahmi gitu tiap semesternya,  isinya selain curhat-curhat sama berbagi pendapat tapi juga laporan nilai IPK. Abunak. Pas semester pertama, Winda cerita kalo nilai IPK temen-temen se-beasiswanya itu diatas 3 semua, dan mereka bilang, nilai IPK target mereka itu 4. Lah, IPK Winda yang paling jelek, dan dia jadi bahan sindiran waktu pertemuan itu. Kalo nilai IPK gue jelek, gue bakal buang muka gue sejauh-jauhnya sampe nggak bisa gue ambil lagi. seriusan deh.

Keenam, ini yang rada bikin gue keki sekaligus emosi. Winda bilang di buku ini, kalo pengen ngeyakinin orang tua biar diijinin kuliah di ITB, “kasih aja buku ini ke mereka”. What the kampret sumpah. Woi! Masa gue bilang, “buk, yah, aku mau masuk ITB. Ijinin ya. Baca buku ini deh, nanti ibu sama ayah pasti ngijinin”. HAHAHAHA. Please deh, nggak bakal segampang itu kali ya. Orang tua lo nggak kaya orang tua gue. Kampret. S.T.F.U. duh, sori-sori, kebawa emosi.

Dan selayaknya kebanyakan buku, semua pasti ada plus minusnya. Kalo menurut gue sih, buku ini minusnya juga lumayan, lumayan banyak. Kata-katanya juga banyak yang super typo. Ya mungkin karena nggak ada editornya kali ya. Bahasanya juga rada geje gimana gitu. Guyonannya juga garing kriuk krenyes. Covernya juga nggak banget. Kalo seandainya nggak ada kalimat “dont judge book from cover”, dan kalo temen gue nggak nyuruh gue mbaca buku ini karena gue emang kepingin banget masuk ITB, pasti gue nggak bakal ngelirik ini buku, seriusan. Belum lagi cerita di tiap bab-nya yang terlalu singkat. yaiyasih cerita hidup sama perjuangan bagus, tapi..... Ah, dari nilai 1 sampe 10, gue kasih nilai buku ini nilai 6. Ya sukur deh nggak gue kasih nilai 5.. ya ini menurut gue pribadi sih, pendapat dan pandangan orang kan beda beda, ya tho?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar