Senin, 24 Juni 2013

wah, sudah kelas 12 ya :'3

"nat, kamu kalo tetep selola ini sampe gede nanti....gak pantes jadi pebisnis kamu"
"nggg sampe segitunya -_-"
"loh serius. rugi terus kamu ntar, ditipuin orang banyak"
"aish. kan aku nanti jadi istrinya pebisnis hehehe"
"-_____-"

cita-cita yaa..... hm. ngomong-ngomong soal cita-cita, selamat yaaa buat semua anak kelas 11 yang udah naek ke kelas 12. cieee udah kelas 12 cieee. rasain....

mari kembali ke masa aku belum tau apa-apa. masa dimana yang aku tau cuma gimana caranya buat seneng-seneng. nggak mikirin ini itu. hidup ya cuma buat makan-tidur-main-makan-tidur-main. oke itu masa TK. masa dimana yaaa aku masih polos lugu unyu gitu, eh tapi sampe sekarang masih kok ngeheehe. dulu, setiap kali ditanya, "nadia kalo udah gede mau jadi apa?", aku pasti semangat nemen bilang, "jadi astronot dong!" pake mata berbinar binar gitu. ya maklum, dulu kan nggak tau apa-apa. taunya ya paling cuma sekedar, jadi astronot itu enak, bisa keluar angkasa liat bintang, bisa jalan jalan ke bulan, bisa jalan jalan ke matahari. hahaha ndase ke matahari, mbok pikir matahari departement store ta, yo sebelum sempet ke matahari palingan yo wes gosong duluan lol. sempet juga punya cita cita jadi ilmuwan. kan seru tuh nyampur-nyampur cairan di botol-botol kaca trus bisa berubah warna, bisa berasap, malah bisa sampe meledak trus ilmuwannya jadi gosong gitu hahahaha. kayaknya asik tuh #korbantipi. hahaha anak kecil ya anak kecil, maklumin aja. 

tapi trus aku masuk SD dan cita-citaku berubah. bukan astronot lagi, tapi jadi arsitek. dulu pas lagi jaman-jamannya nulis biodata di binder, di kolom cita-citanya mesti tak isi, "arsitek". tiap ditanya mesti koar-koar "aku lo maunya jadi arsitek". padahal ya waktu itu aku nggak tau apa itu arsitek. mungkin waktu itu aku mikir, jadi arsitek itu keren kali ya. namanya aja udah keren, ar-si-tek. wibawa sama kharismanya dapet :3
wih wih. jadinya ya waktu ditanya, "nadia gedenya mau jadi apa?" "aku mau jadi arsiteeek". kenapa kok pengen jadi arsitek? gatau juga. soalnya aku dulu suka kalo ngeliat gambar gedung-gedung yang gede-gede gitu, nama kerennya sih skyscrapper. katanya, kerjaannya arsitek itu bikin gambarnya gedung. oke. aku mau bikin gedung paling bagus sedunia hehehe.

kemudian aku masuk SMP. dan mulai merasakan betapa kejamnya dunia ini. ini alay. eh tapi suer. ternyata masa SMP ini beda ya sama masa SD....apalagi TK. beda jauh. jangankan beda seragam sama jam pulang sekolahnya, tapi juga beda pelajarannya. tingkat kerumitannya beda. paling ya perbandingan itu kalo dimisalin itu kaya, TK : itu namanya bunga mawar, SD : bunga mawar itu warnanya merah, nah SMP : bunga mawar itu ada yang  mengalami  perkembangbiakan secara vegetatif sama generatif. oke. gatau perbandingan itu bener apa enggak, ya pokok intinya, semakin tinggi tingkatan sekolah kita, semakin mendasar materi yang kita pelajari. ya lalu saya berpikir, kayaknya nggak semudah itu ya buat jadi astronot. nggak segampang itu jadi arsitek. dan saya sadar kalo saya tidak mampu jadi ilmuwan, dan satu lagi, ilmuwan itu banyak yang botak, dan saya tidak mau jadi botak. maka sesegera setelah itu, kemudian saya mencoret cita-cita ilmuwan dari benak saya.

yaaaa kemudian saya masuk SMA. wah putih abu-abu. katanya masa-masa paling indah ya masa putih abu-abu. indah? indah uapane. pelajarane nyikso kabeh. itu ilmuwan pada kurang kerjaan apa ya pake nyiptain rumus buat ngitungin debit air yang mancur kalo diameternya sekian sekian sekian bla bla bla. hiiiii. ya maksutku biarkan air itu mancur gitu lo, lapo pake diitung segala, ngerepotin -_-

"nadia kelas berapa sekarang?"
"ngg baru naek kelas 12"
"mau kuliah dimana?"
"insyaallah di Bandung om"
"ngambil apa?"
"ngg arsitektur"
"arsitektur? emang bisa nggambar?"
"ngg.... lumayan"

ini bener-bener hidup nih. wes ngerti galau galau. wes ngerti betapa nanti semakin hari persaingan akan semakin ketat. udah ngerti kalo aku tetep males-malesan gini konsekuensinya bakal nyesel soro di masa depan. pfft. udah mulai kepikiran, "aku nanti gede jadi apa? apa iya tetep jadi astronot? apa jadi arsitek aja? kayaknya pebisnis juga seru... aku nanti mau kuliah dimana? nanti siapa ya yang jadi suamiku? ". tapi trus aku nemu tujuanku, yang insyaAllah yang terbaik...tinggal gimana caranya buat ngeyakinin ayah ibu sama kerja keras buat ngerealisasikan tujuanku. kata Merry Riana, yang penting itu faktor why-nya dulu. kalo why-nya kuat, nanti bakal nemu how dengan sendirinya.

"mbak, tadi ayah ditanya temene ayah, nadia nanti mau kuliah dimana..."
"jawab yah, nadia mau masuk SAPPK ITB! hahaha amin!"
"ayah bilang kamu mau masuk FK UGM"
"boh mak kedokteran....aku maunya arsitektur"
"nggak, pokok ayah pengen anak pertamanya ayah nantinya jadi dokter"
"sulit yah....aku maunya arsitek"
"karena sulit itu makane belajar, jok online-an tok"
"pffft. nggak tau. pokok nadia tahun depan jadi mabanya SAPPK ITB"
"nggak, ayah maunya FK UGM. kamu lo udah sering tak bilangin masalah kontraktor sama arsitek"
"yang kuliah lo sapa? aku kan?"
"yang mbayari kuliah sapa? ayah kan?"
"mboh. nggak bisa. pokok nadia begitu fresh graduated dari ITB, langsung dapet kerja. titik!"


waaaaah. sekarang udah naik ke kelas 12 nih. ngg. bakal sibuk banget sama les-les, banyak ujian, mabok soal. huaaaah. harus lebih bersahabat sama fisika kimia mtk biologi bing bi nih nggg... ya terutama fisika mtk, soalnya aku kan pengen jadi arsitek. ya susah juga kalo arsitek nggak bisa fisika mtk kan ya ngg. susah. kayaknya baru kemaren rangga yang bilang "tunggu giliranmu tahun depan", waktu aku bilang "enak ya jadi kelas 3, pulang pagi, banyak liburnya juga". pfft. semua emang cepet ya. antara siap nggak siap. kalo diprosentasekan itu ya 20% 80% lah. tapi 80% itu......nggak siap. ya tapi, waktu akan terus berputar tanpa memedulikan siap atau tidaknya kita menghadapi ujian.

habis diceramahin sama kakak-kakak kelas yang udah lulus. puh gileeeee, langsung gualau parah mikirin UN sama SNMPTN. oh jadi UN 2014 udah 10 bulan lagi niiiih? ooooh. oh aja sih :|
iseng-iseng download soal-soal SBMPTN dan kemudian melipirrr karena nggak bisa ngerjain sama sekali.  kok susah ya :( hiiii. pas di les-lesan juga dikasih soal SBMPTN. kata pak Hadi ini buat latihan, biar nggak kaget, yaaa pak, ini baru mbaca soalnya aja udah jantungan gini, gimana ngerjainnya ntar :(

kemudian berpikir..........kalo nilai UKK jelek mah nggak papa ya, masih ada remidi, kalo nilai yang jelek seangkatan ya......palingan sama gurunya nilainya diupgrade semua. lah, kalo nilai UN jelek? ate ngupgrade nilai piyeeeee coba ;(( pas gak lulus pas. yaaa masa depan suram dong........ #kemudiangalau

nadia bisa nggak? bisa bisa. insya allah bisa. doain yee :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar