Minggu, 27 Oktober 2013

everybody needs privacy

“kamu kok jahat sama aku?”
“apa? Aku jahat apa?”
“kamu kok nyebar-nyebarin yang soal rangga ke anak-anak?”
“boh emang kenapa nad? Nggak papa kan?”
“nggak papa? Apanya yang nggak papa. Aku kan bilangnya rahasia”
“nyantai aja wes nad. Wong lagian orangnya kan udah lulus”
“terus kenapa kalo orangnya udah lulus?”
“yo kamu tenang ae”
“KAYA GINI MANA BISA DIBUAT TENANG. PRIVASI ORANG KOK MBOK UMBAR-UMBAR!”

Hai.
Dulu, aku pernah kan ya mbahas mepet-mepet soal ‘rahasia’. Masih inget kan? Masih. Jawab aja masih, buat nyenengin aku. Kalo belum pada baca, klik disini. Nah, postingan kali ini tujuannya untuk memperjelas soal itu lagi.

Sudah pada tau kan kalo yang namanya privasi itu rahasia, dan yang namanya rahasia itu ya nggak semua orang boleh tau. Kalo udah banyak yang tau, namanya udah bukan rahasia lagi. Yakan? :)

Dan yang lebih penting dari itu semua, kalo kamu dikasih kepercayaan sama seseorang buat menjaga privasinya, yang harus kamu lakuin ya dijaga. Jangan diumbar kemana-mana. Orang itu percaya sama kamu lo, dan tolong dong, jangan dirusak kepercayaannya dia :)


Apa susahnya sih untuk diem? Diem lo ‘energy saving’ mode. Hemat energi.

Minggu, 13 Oktober 2013

Postingan bangkit dari kubur (?)


Judulnya kok? .....wes wes, jangan mikir macem-macem.
Kalo mainstreamnya orang yang lama nggak bikin postingan itu biasanya bilang ‘blog akuh berdebuu’. Tsah. Tsah. Ya ya, udah luamaaaaa banget nggak bikin postingan. Bukannya sok sibuk. Tapi emang beneran sibuk. Sadaaaar oooiiiiy!!! Udah kelas 12.

skrg udah nggak punya waktu lagi buat lama-lama mantengin laptop buat bikin postingan blog. Ya kalo disuruh milih bikin postingan blog sama tidur, aku sih sekarang lebih milih tidur. Capek. Iya lo seriusan capek. Kayaknya kelas 9 dulu, aku nggak secapek ini. masak tager sering bolos les gara-gara nggak kuat melek. Ya kan sekarang udah ada intensif PIB gitu. Sek, sek. Intensif program intensif belajar. Kok nggak efektif ya kalimatnya? Kalo gitu kata intensif yang pertama dihapus aja deh biar enak dibacanya. 

Kembali ke topik.
Nah, disini aku mau mengutarakan opini. Apane nad. Ya gini lo, katanya, kalo udah kelas 12 itu kan katanya nggak boleh ikut ekskul, nanti capek, nanti nggak bisa fokus belajar. Tapi begitu udah lega nggak diribetin sama urusan-urusan ekskul, ternyata ribuan tugas, yang hampir sebagian besar itu tugas kelompok, udah menanti. Anggepannya sehari ada 4 mata pelajaran. Dan biasanya, masing-masing guru dari 4 pelajaran itu bakal ngasih kamu tugas. Entah individu, entah kelompok. Tapi banyaknya sih tugas kelompok. bisa dibayangkan betapa meruginya kamu kalo nggak masuk sehariiiiiiii aja. Pfft. Atau kalo kamu lagi beruntung banget, 2-3 guru bakal bilang, “materi saya anggap selesai. pertemuan selanjutnya ulangan ya...”. dan bisa kamu lakuin selanjutnya adalah menghela nafas keras-keras disertai erangan. Kalo gini, apanya yang bisa fokus buat belajarrrrrrrr????? Dimana letak keadilan seperti yang tertera pada sila ke 5 pancasila? /lari ke tengah hujan/
Hening.




Lama nggak bikin postingan, aku kok jadi rada alay gini ya.-.