Jumat, 15 November 2013

Event Report #JBL2013 (part 3 -end)

11 November 2013
Bangun pagi. Mau nggak mau kudu mandi pagi. Soalnya pagi ini presentasi hasil buletin kemaren. Pffft hari ini hari terakhir nginep di Yabina. Sedih. Loh iya seriusan sedih. Udah feels like home. Udah akrab gini sama panitianya, udah akrab gini sama ayil sama temen-temennya, udah nyaman di kamar ini. kalo nginget hari pertama nyampe di Yabina, kebelet ngguyu. Waktu itu aja cek takutnya mau masuk kamar, sekarang malah nggak pengen pulang.
Habis mandi, kita latihan ngomong buat presentasi, trus beres-beres kamar. Ngecekin barang lagi biar nggak ada yang ketinggalan. Pake jas kuning, masang tanda peserta, masang sepatu, terus mbawa semua barang keluar dari kamar. Trus sama panitia kamarnya dikunci. Hm. Bye.

Nyampe poma. Sepi. Tidak terlihat tanda-tanda kehidupan. Akhirnya kita foto-fotoan. Anu, lebih tepatnya bergileh ria. Ya gimana ya, dari 2 hari kemaren kita blaaaassss nggak foto. Sekarang kan hari terakhir, ya eman lah kalo nggak ada fotonya, nggak ada kenang-kenangannya. Mas Ary sama mbak talita juga ngusahain buat nengokin kita loh kalo nggak ada jam kuliah. Hiiii kangen mas ary sama mbak tal nih. Anu, agro jauh nggak ya dari ekonomi, mas katel nggak bisa nengokin juga ta? Aaah seandainya bisa minta rangga nengokin aku juga :p mbihihikk


Rabu, 13 November 2013

Event Report #JBL2013 (part 2)

10 November 2013.
Bangun pagi. Sekali lagi, kita mutusin buat nggak mandi. Cuma cuci muka, sikat gigi, terus nyiapin barang apa aja yang bakal dibawa buat reportase. Pas briefing, kelompokku dikasih tau kalo pendampingnya itu mas Adie. Oh. Oke. Aku nggak ikut reportase. Tapi kan punya quality time sama mas ganteng hahahahahahahaha #abaikan #abaikan

Nah, begitu 2 bis reportase berangkat ke spot masing-masing, panitianya minta kunci kamar tiap kelompok. Katanya mau digeledah. Gatau kenapa. aku mah nggak bawa benda tajam atau drugs kok :3 tapi aku khawatir aja, soalnya kamarku berantakan bingitssss.

Ternyata mas gantengnya itu namanya mas Yogi. Semua layouter ngumpul di musholla buat nerima materi inDesign dari mas Yogi. Mas yogi ngajarnya enak banget. Ngayomin gitu. Baik lagi. Tsaaaah. Pas aku bingung ngatur urutan halaman buletin, mas Yogi dengan sabarnya ngajarin. Aaaaahhhh~~~~. Ternyata inDesign nggak susah-susah amat, tapi dengan catatan selama ada mas Yogi ahahaha. pas aku lagi di sebelahnya, aku nggg nyium bau kecut-kecut gitu. Aku langsung nyium bajuku sendiri. Ini aku yang kecut karena emang belom mandi dari kemaren, atau mas Yogi yang kecut? Atau jangan jangan kita sama-sama kecut? Haha. Sekitaran jam setengah sepuluhan, mas Yogi bilang, kalo kita boleh ngerjain layout di kamar masing-masing. Tapi aku nggak mau beranjak dari tempatku. Udah disini aja. Udah seneng. Haha :p
“kalo ada kesulitan, atau ada error-errornya, bisa nyari aku sama tetet ndek tempate panitia. Nyari mas Yogi, gitu. Atau ini tak kasih nomernya mbak tetet. Catet ya”. Tapi aku nggak nyatet nomernya mbak tetet, nyari mas yogi aja wes hehe. Kan bisa nanya-nanya sekalian modus. Nah loh. Hahaha. Ampuun rangga, ampuuuun.

Selasa, 12 November 2013

Event Report #JBL2013 (part 1)

Hai hai. Jadi ceritanya, kemaren, mulai tanggal 9-11 November 2013, aku, fildzah, nisa sama deka ikutan lomba JBL. Banyak yang ngira kalo JBL itu Jember Basketball League, padahal JBL yang ini bukan JBL itu -_- JBL ini kepanjangan dari Journalist by Learning. Sejenis lomba ngebikin buletin gitu, yang diadain sama LPM ECPOSE Fakultas Ekonomi Universitas Jember. Fyi aja, buat yang belum tau, film dokumenternya LPM ECPOSE yang judulnya ‘Para Harimau yang Menolak Punah’ terpilih jadi salah satu finalist di Eagle Documentary Award. Cukkae. Omedetō. Selamat kakak-kakak!

Nah, tahap seleksi JBL tahun ini itu dengan bikin essay soal mobil murah. Nanti essay yang masuk bakal dipilih 15 terbaik. Trus, 15 terbaik ini yang bakal masuk tahap final Journalist by Learning. Ngg.....ikut JBL ini masuk ndadak sih. Soalnya waktu fildzah ngajak aku ikutan, deadline pengiriman essaynya udah besoknya. Padahal pas hari itu aku posisi lagi ada di hotel Sheraton Surabaya buat ngehadirin Japan Education Fair 2013.
Aku nggak bisa ikutan bikin essaynya. Jadinya fildzah nyuruh aku yang ngedit sekaligus ngirim essaynya. Pas ngirim, nggak ada email konfirmasi dari panitianya. Sempet takut kalo aku salah kirim. Beberapa kali ngecek, untungnya bener. Ini aku mau ikutan lomba, udah ndadak, nggak tau juga ntar lombanya ngapain. Akhirnya dengan sabarnya nisa ngejelasin, kalo nanti lombanya itu bikin buletin gitu, aku tugasnya jadi layouter, fildzah jadi pimrednya, nisa jadi fotografernya, dan karena deka yang paling cerewet, jadinya deka yang jadi reporter. Pokok disini intinya, jabatan kita masing-masing sesuai sama kemampuan gitu. Tsaaaah!

5 November 2013. Jam 05.30 WIB. Fildzah sms. Nyuruh aku ngecek email. Katanya, mungkin aja ada email dari panitia. Dalam keadaaan setengah hidup karena baru bangun tidur, aku ngidupin laptop buat ngecek email. Loadingnya agak lama waktu aku ngebuka inbox. Terus ternyata bener, ada email konfirmasi dari panitia. Tulisannya, selamat tim anda lolos 15 besar bla bla bla. Aku tadinya masih kriyep-kriyep gitu, tiba-tiba langsung melek. Nggak percaya. Wow. Emejing. Langsung sms fildzah.