Kamis, 26 Juni 2014

suatu hari (yang bodoh) di stasiun kereta api

Setelah perdebatan panjang di grup WA IKPMJ newbie yang ngebahas soal berangkat bareng naik kereta api ke jogja yang dulu sempet diwacanakan waktu lagi ngumpul di musholla smasa buat saling ngecheck berkas apa aja yang kurang buat daftar ulang. Waktu itu sih cuman sekedar wacana, nggak tau beneran bakal di realisasikan apa enggak.

Tapi begitu semua udah selesai registrasi ulang, udah dapet jaket almamater, udah dapet KTM sementara, udah tiap hari omongannya PPSMB terus-terusan....barulah kita sadar akan sesuatu yang teramat penting. Jreeeng jreeng. Pra-PPSMB kita itu berbarengan sama arus balik lebaran. Gila gak tuh, pasti rame banget ntar. Kalo nggak buruan beli tiket ntar kehabisan.....lak sedih kalo kudu ngebis.

Jadinya setelah didesak buat segera beli tiket, maka janjianlah kita di stasiun kereta api jember jam 10 pagi. Dari 16 anak, ternyata yang beneran bisa fix buat berangkat tanggal 10 agustus naik kereta itu cuman aku, nay, gista, ucup sama en. Kalo aku, nay sama ucup emang tanggal segitu posisi kudu udah di jogja soalnya pra-PPSMB fakultasnya kita kan besoknya. Sedang yang lain, ada yang masih galau mau berangkat tanggal berapa, ada yang naik kendaraan pribadi, ada yang berangkat minggu ini, ada yang berangkat sama orangtuanya.... malah awalnya en mau berangkat tanggal 6 agustus soalnya mau ngapalin jalan ben nggak nyasar -_- oke. Yang penting ntar di kereta nggak sendirian (ya keleus kan keretanya buat umum), ada temennya, jadi nggak masalah lah walau cuman berlima wkwk. don't worry be happy

Selasa, 24 Juni 2014

mosquitos catcher

Semalem, sekali lagi nadia nggak bisa tidur (lagi) karena bergulat sama nyamuk (lagi). whoops. Jangan diremehkan. Ini masuk breaking news nih..tuh baru aja ditayangin di tipi. Ha? Apa? Situ nggak mau liat? Aku ciyein dulu deh. Situ nggak mau liat apa.....nggak punya tipi makanya nggak bisa liat? Hiiii....

Masih kepikiran sama si kakak ganteng itu juga. Itu lo si percy jacks.......no no. Kak logan lerman maksutnye. Jadi ceritanya tadi itu, ane baru nonton percy jackson : sea of monsters. Itu film rilisnya udah lama tapi baru nonton barusan di fox movies. Maapkan kak logan....maapkan nadia yang telat nonton film kamuuh. Maapkan :( jadi nih, aku agak kecewa gitu pas tau bagian yang nunjukin sea of monstersnya cuma gitu doang. Iya cuma gitu doang. Sekedar masuk ke daerah segitiga bermuda trus ketelen semacam ikan raksasa, trus percy masuk ke perut ikannya tadi, trus dia nembakin dinding perutnya trus berhasil keluar deh. Udaaahhhh cuma gitu :( :( :(. Aku pikir semenegangkan apaaaa gitu, kan soalnya sea of monstersnya dijadiin judul film sekuel yang ini. bikin kecewa penggemarnya hiks. Huhu. Nggak greget ah filmnya. kudunya diganti itu judulnya jadi Percy Jackson : Kain Wol Emas, gitu. Apa mungkin sutradaranya kehabisan ide buat nambah konflik mungkin ya huh, kudunya minta saranku kudunya huh! Tapi ngga papa sih, logan tetep ganteng tetep tjakep. Kalo orang-orang gaul di socmed biasanya bilang “laaaff lafff” gitu hahaha.

Minggu, 22 Juni 2014

#EventReport: catatan mahasiswa baru #edisi1


Hai gaes. Postingan kali ini mau nyeritain my trip to Ngayogyakarto Hadiningrat alias Yogyakarta alias Jogja. Bukan trip buat rekreasi, tapi untuk mm...apa ya namanya....aha! untuk melanjutkan mimpi. Nggak usah kebanyakan basa-basa, isi kepalaku meledak ledak nih minta segera dikeluarin hehe. Postingannya agak panjang, makan 6 lembar. Saran aja sih, kalo mau baca, sediain cemilan dulu wkwk.
So, here it goes.

14 Juni 2014
23.00 WIB - Bangun tidur. Sebenernya nggak bener-bener tidur. Nggak bisa tidur gara-gara serangan seribu nyamuk sableng. Nyalain tv tapi nggak ada acara yang bagus buat ditonton. Mau nggak mau, aku naik ke tempat tidur lagi and trying to sleep dibawah perlindungan selimut tebal. Heran malem minggunya jomblo gini banget apa ya.

23.30 WIB - One kind of hell.....ketika sekian lama nyoba buat tidur, dan giliran udah beneran kesirep tapi kebangun lagi. njiiirrr padahal baru kesirep bentaran. But it’s almost midnight! Dan kemudian rumah menjadi penuh kesibukan. Packing. Packing. Bagian yang tersulit ketika akan pergi adalah ketika harus menentukan apa yang harus dibawa dan apa yang harus tetap tinggal. Just like move on. Dan tepat pukul 12 malam, kita berangkat menuju perantauan.

15 Juni 2014.
Ayah gokil nyetir mobil sendiri ke jogja, dengan bantuan GPS. 6 jam lebih GPS-an tok......mengorbankan banyak kuota dan baterai. Pfftttt. Ke luar kota bawa kendaraan sendiri berarti bebas berhenti dimanapun dan kapanpun....tapi ngabisin bensin banyak. Jadi yang seharusnya jember-jogja kalo ditempuh naik mobil itu kira-kira makan waktu 12 jam, ini hampir 15 jam. Baru sekitar jam 2 siang-3 sore, akhirnya bisa mencium bau jogja. Ini mah mending naek logawa berangkat subuh, jam 3nya nyampe -_-

Jogja sekarang.....nggak seperti jogja yang dulu. Ini belum apa-apa udah disambut sama kemacetan. Panas juga. Hot hot summer tjoy! Untungnya mobil ac-an wkwk. Rencana awal sih, begitu masuk jogja, langsung ke asrama putra jember. Tetapi rencana hanya menjadi rencana. Karena nggak paham jalan kesana, akhirnya, “yaapa ini, ke UGM langsung tah?”. Oke let’s gooooo!!!!!

Rabu, 11 Juni 2014

menuju keberangkatan.

Ini sudah entah hari keberapa deh ya aku habisin dengan gelimpangan di atas kasur. Nggak jauh-jauh dari makan-tidur-makan-tidur. Yaaa sebenernya nggak seratus persen jadi mayat hidup gitu sih. Masih ada kegiatan lain kaya bikin SIM (untungnya udah kelar), nonton tv, nonton drama, on sosmed, acara 10.000 langkah sama yuni, dan tidur.....ealah ujungnya balik lagi ke tidur. Wkwk -_-  dulu kayanya pas jaman-jaman dikejar-kejar ujian, betapa aku sangat sangat merindukan yang namanya liburan. Tapi begitu hari libur udah berserakan dimana-mana, aku nggak ngapa-ngapain. Jonesnya keliatan. Pft pengangguran berat. Bener-bener generasi yang nggak produktif. Maafkan aku oh wahai ibu pertiwi...

Eeetapi walaupun kerjaan cuma gitu-gitu aja dan kondisinya nggak pernah jauh dari yang namanya kasur.....lama-lama capek juga keleus kalo kegiatan super monoton kaya gini. Nggak ada yang lebih mbosenin daripada hanya sekedar bisa bececeran di atas kasur (?). fix. Bosen parah. Nggak cuma beng-beng doang yang bisa max, bosen ternyata juga bisa max.

Berusaha untuk memperbesar niatan ngebuka buku TPA sama belajar TOEFL biar ntar pas tes, nilai TOEFL sama IQ gue nggak jongkok-jongkok amat.....tapi omg hellooooo ngerti sendirilah yaw gimana susahnya mengalahkan rasa malas. Atau saking guenya aja mungkin ya -_-

Minggu, 08 Juni 2014

potongan mimpi.

Aku berdiri di depan sebuah pintu yang sudah tak asing lagi bagiku. Tahun ajaran ini sepertinya aku lalui dengan sering mondar-mandir keluar masuk ruangan ini. masuknya dalam keadaan bingung yang menggalaukan, keluarnya juga dalam keadaan yang tidak lebih baik. galaunya siswa tingkat akhir. Sepertinya semua juga sudah semengerti aku, tentang bagaimana menyiksanya perasaan itu.

Perlahan aku buka pintu kayu itu. sepi. Kemana semua orang? Ruangan ini berbeda dari sejak terakhir kali aku masuk. Meja-mejanya dipoles halus mengkilat. Kursi-kursinya empuk dan terlihat sangat nyaman. Dindingnya dihiasi begitu banyak lukisan kaca. Semua barang yang ada disini berwarna putih. Sejak kapan? tanyaku heran.

Aku meraih sebuah buku tebal di dekatku. Data-data alumni. Begitu judul yang tertulis di sampulnya. Satu demi satu lembaran buku itu aku buka. Ada ratusan nama yang tidak aku kenal tercantum disitu. Tapi kemudian aku mengenali beberapa. Aku menemukan nama rangga. Pun aku menemukan namaku sendiri tertulis disana. Kenapa sudah ada namaku? Apa aku sudah lulus dari sekolah ini? aku tidak ingat. Aku benar-benar tidak ingat.

Rabu, 04 Juni 2014

just like......you

30 April kemaren, untuk kesekian kalinya berhasil untuk tidak menghabiskan seharianpun di rumah seperti apa yang terjadi pada tahun-tahun terdahulu. Prestasi tersendiri nih, patut dibanggakan kakaka. Tapi tetep aja ditelponin orang rumah....buat ngucapin selamat ulangtahun sama nawarin minta kado apa. Tsah. Setelah sekian belas tahun, tumben nawari kado pas aku ulangtahun wkwkwk -_-
“mau kado dibikinin SIM ta?”
“enggak”
“lah beneran? SIM sama nanti bonusnya sepeda motor loh. Nggak mau?”
“enggak”
“lah terus mau apa?”
“sepeda engkol”
“mosok sepeda engkol. Bagusan sepeda motor”
“nggak koh. Sepeda engkol. Kalo nggak, ya udah nggak usah kado apa-apa deh”
Kemaren-kemaren ngoyoh minta dibuatin SIM, lah sekarang, begitu ditawarin beneran buat bikin SIM, aku kok nggak mau. Nggak tau kenapa. Pokok nggak mau aja. Duh, kadang aku nggak paham sama pikiranku dewe. Dan nggak paham juga nih kenapa bikin postingan di blog, awal ceritanya pake bagian yang ini. nggak paham? Podo -_-