Minggu, 11 Januari 2015

enam bulan di Jogja


Enam bulan sudah menyandang status mahasiswa, menjadi perantau di kota orang. Enam bulan sudah menjadi anak-yang-berusaha-hemat walaupun sepertinya belum bisa dibilang berhasil.  Enam bulan sudah aku belajar menerima Jogja dengan segala kekurangan dan kelebihannya. Enam bulan ini aku menyadari apapun ada di Jogja. Kamu butuh apa? Segalanya tersedia disini. itulah mengapa aku telah mencintai kota ini sejak sebelum aku menginjakkan kaki disini.

Rasanya menjadi mahasiswa dari salah satu universitas terbaik di negeri ini itu nggak mudah. Seolah ada puluhan ribu ton harapan yang dibebankan di pundakmu. Memang sih, ada kebanggaan tersendiri, ketika kamu berjalan dengan membawa identitas kampusmu. Dengan almamater. Dengan korsa. Dengan jaket. Ataupun hanya dengan kaos berlambangkan Universitas Gadjah Mada. Rasanya seolah berasal dari keturunan ningrat. Seperti derajatmu menjadi sedikit lebih tinggi. Terlepas dari kesan sombong atau apa, tapi rasanya seperti kamu bukan anak yang biasa-biasa saja, rasanya luar biasa. serius. dan aku sendiri masih merinding, ketika melihat tulisan Universitas Gadjah Mada di portal utama UGM. Betapa gagahnya Grha Sabha Pramana dengan berlatar belakang gunung Merapi. Masih nggak bisa percaya aja kalo ternyata aku sudah resmi menjadi mahasiswa kampus kerakyatan ini sudah sejak enam bulan yang lalu. Masih ngerasa kalo semuanya mimpi...


Minggu-minggu awal memang aku agak sedikit keras dengan diriku sendiri. terutama dengan keinginan menjadi anak yang hemat. Walau sebenarnya kalau ditilik lebih dekat, aku bukan hemat, aku pelit. Aku pelit sama perutku sendiri. pelit sama kebutuhanku sendiri. sampe beratku turun 5 kilogram di minggu-minggu awal aku ada di Jogja. Aku bersahabat dekat dengan warung burjo, terutama dengan nasi telor dan nasi orak-ariknya. Nggak sehat sebenernya terlalu sering makan burjo. Tapi sepertinya takdir telah menuliskan kalo jodohku adalah nasi telor dan nasi orak-arik. Dinikmati aja. Masih bersyukur bisa makan. Haha.

Minggu-minggu awal aku merasa Jogja belum terlalu bersahabat. Panasnya. Macetnya. Duh. Semuanya. Terutama karena aku tinggal di Ratnaningsih Bulaksumur, asrama putri UGM yang terletak di dalam kompleks Bulaksumur UGM. Bukan karena aku tinggal di asrama yang ngebuat aku jadi males makan, tapi karena kamarku ada di lantai 3 (bukan. Nggak bisa dibilang lantai 3 itu. Ini konspirasi, pembodohan) sebenernya yang bener itu lantai 4. Males naik turun tangga ini yang ngebuat aku lebih milih menggelepar kelaparan di dalam kamar. Lebih memilih minum air banyak-banyak trus tidur supaya lupa sama rasa laparnya. Kalo dulu aku tidur karena dua alasan, pertama memang ngantuk, yang kedua karena sedang sumpek dan tidak dalam mood yang bagus. Sepertinya sekarang perlu ditambah alasan ketiga, karena kelaparan.

T A P I  I T U  D U L U . . . . . . . . . . .

Aku sudah menyadari kalo ternyata Jogja itu sangat-sangat bersahabat, hanya saja aku yang tidak menyadari rasa persahabatan yang ditawarkan Jogja kepadaku. Hadeh alay. Loh tapi serius. Aku suka Jogja dengan segala isinya. Sudah mulai suka hedon. Udah mulai jarang di kamar, seringnya kelayapan nyampe mana-mana. Udah nggak jaman pulang tengah malem, sekarang seringnya pulang pagi. Udah travelling nyampe mana-mana. Tengah malem ke bukit bintang. Nyangkruk sambil meronde di KM 0. Dadakan touring ke pantai. Bulutangkisan 4 jam sampe tangan rasanya mau patah. Futsalan sampe tengah malem. Dan semua hal yang bener-bener nge-explore Jogja. Sekarang udah nggak begitu kejam sama perut sendiri...walau kadang-kadang masih males makan, tapi seenggaknya berat badan udah kembali normal. Sudah paham tempat-tempat mana yang menyediakan makanan yang enak, banyak dan harganya murah. Referensi tempat makan sudah nambah semakin buanyaaaak. Dan semenjak akrab sama anak-anak IKPMJ, kalo lagi gabut lagi suntuk lagi males ngapa-ngapain, seringnya ya main ke Asrama Jember sampe pake acara nginep-nginep segala  dan nggak mau pulang hm. Udah bener-bener ngerasa punya keluarga disini, udah ngerasa kalo “ya-memang-disinilah-tempatku”. Sampe ikut setuju sama slogannya mas-mas Asrama Jember, “kuliah jangan sampai mengganggu IKPMJ”. Udah ngerantau jauh-jauh ke Jogja kalo cuma buat kuliah doang mah nggak asik, nggak ada pengalamannya kan. Jadinya jauh-jauh ke Jogja itu kuliahnya harus fokus, organisasinya bagus dan travelling jalan terus hahahahaaa sip sip wkwkk.

Enam bulan di Jogja, logat ngomongnya udah nyampur-nyampur jadi logat Jember yang ke-jogja-an. untungnya karena sering main bareng anak Jember, jadinya bahasa Jember bangetnya masih tetap lestari walaupun sudah bercampur sama bahasa Jogja wkwk

Enam bulan di Jogja, enam bulan jadi mahasiswa. Aku secara resmi bergabung kegiatan organisasi. Pertama karena pengen. Kedua karena ya biar nggak jadi mahasiswa yang kupu-kupu. Ketiga karena kayaknya seru gitu jadi orang sibuk hahaha apasih hahaha. Dari sekian banyak organisasi yang ada disini, aku masuk kepengurusan Ikatan Pelajar dan Mahasiswa Jember di Jogja sebagai staff Departemen Pengabdian Masyarakat. Diminta langsung sama kepala Departemennya buat jadi staffnya wkwk. Aku juga masuk kepengurusan Himpunan Mahasiswa Jurusan Mikrobiologi Universitas Gadjah Mada yang namanya Permahami sebagai staff Departemen PSDM. Dan aku juga tergabung dalam Dewan Mahasiswa Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada sebagai staff Biro Media dan Informasi Direktorat Jenderal Jaringan Eksternal. Ikut tiga organisasi dan ketiga-tiganya jadi staff itu bikin bingung. Apalagi kalo ada acara yang jadwalnya tabrakan dan aku diharuskan memillih. Hm. Hidup diantara pilihan itu memang nggak nyaman.  

Tapi enam bulan di Jogja, cita-citaku buat ketemu Duta sama Eross Sheila on 7 pake celana kolor sama kaos oblong lagi jogging di GSP belum kesampean juga. Heran. Heraaaannn. Kalo anak-anak yang kuliah di depok sana kok ya sering banget ketemu artis, lah aku ketemu dua idolaku dari TK ini kok ya susah banget buat kesampean hmmm. Yok piyeee hm.

Enam bulan di Jogja dan semuanya terasa sangat-sangat istimewa. Kepingin sih pulang ke Jember...tapi entah kenapa kok masih mager di Jogja.

Hm......gek ndang bali nad wkwk

Tidak ada komentar:

Posting Komentar