Rabu, 27 Mei 2015

wanna join?

“tau mbah-mbah yang jual gudeg di pinggir jalan kalo mau ke asrama nggak?”
“iya tau”
“bukan yang arah ke ringroad itu, arah sebaliknya. Yang deket apotik gejayan itu”
“iya tau. Kenapa?”
“aku kasian kalo liat”
“lah, kasian kenapa?”
“iya, yang beli cuma dikit”
“lah kan namanya juga jualan kan”
“iya tapi ibu-ibu di seberangnya pembelinya banyak”
“ya salah siapa mbahnya jualannya di sebelah situ kan”
“ya tapi ndak tega aja gitu liatnya. Biasanya kan kalo orang jual gudeg gitu jam 10-11an udah nutup kan soalnya dagangannya abis. Lah itu mbahnya kalo tak perhatiin ben aku ke asrama, jam 1-an itu masih tetep jualan. Kan kasian”
“lah kamu sendiri kok ndak beli?”
“ndak berani..”

Kadang suka nggak suka setiap liat kejadian semacam ini. Ketika kehidupan orang di sekitarmu rasanya udah kaya bumi dan langit. Ada yang tiap beli sepatu langsung bayar cash, padahal ada temennya yang cuma bisa ngeliatin doang. Atau ada yang sampe nyari makanan di tempat sampah, padahal ada yang beli makanan selalu banyak dan berlebih sampe dibuang-buang.