Minggu, 20 Maret 2016

ngga well.


Beberapa hari ini badan kayanya sudah muak sama yang punya. Sudah muak dan protes terus setiap hari. Biasanya kalo diajak hidup nelongso mau-mau aja dan ngga menunjukkan perlawanan, tapi sekarang udah mulai pemberontakan.

badan seriusan lagi minta break dan asupan nutrisi, baik makanan maupun kasih sayang.

Cukup diakui aku lebih mengutamakan penghematan karena kasihan sama Ayah supaya ngga selalu kirim duit. Biar jatah sebulan bisa untuk satu setengah bulan, atau digenepin dua bulan. Atau uang makan ditekan biar bisa nutupin keperluan kuliah sama buat piknik biar ngga stress. Cukup diakui aku keras sama badanku sendiri. Pagi hampir selalu ngga sarapan dan baru makan ketika sudah masuk tengah hari. Itupun seringnya bukan nasi tapi gorengan atau semacamnya dengan alasan ngirit mau ngeman-ngeman duit. Kadang juga pagi beli makan tapi makannya tetep dimakan tengah hari dan sorenya beli gorengan. Atau hanya makan sekali sehari. Atau bahkan seharian ngga makan. Atau mungkin kalo lagi baik, makan sehari dua kali atau lebih dan itu biasanya kalo lagi sama masafin atau anak-anak IKMPJ lainnya.

Kamis, 03 Maret 2016

cukup dengan terimakasih.


Kadang ya agak hm gimana gitu kalo ngelakuin sesuatu, atau menyatakan sesuatu, atau memberikan sesuatu tapi ngga diapresiasi. Kaya ngga dihargai, kaya apa yang dilakuin itu ngga berguna, sia-sia.

Kalo lomba, yang menang dapet trophy. Difoto dipamerin dipajang. Yang kalah masih dapet sertifikat, masih diakui kalo dia ikut memeriahkan lomba, walau cuma sebatas peserta.